Pertama kali ketemu Aljabar di SD…

Berawal dari soal IXL kelas 3 yang sedang dikerjakan Dika…

“Ma, ini gimana cara ngerjainnya?”

Saya membaca soal yang ditunjuk Dika.

Ada dua bilangan yang bila dijumlahkan sama dengan 6, sedangkan selisih kedua bilangan tersebut adalah 2. Berapakah kedua bilangan itu?

Hah… kok kelas 3 udah ada soal beginian?? Dalam hati saya berkata. Akhirnya saya mengambil pulpen dan kertas.

“Gini Dik… misalnya Manda punya donat, mama ngga tau berapa donat yang Manda punya, tapi donatnya ada di dalam box makan warna pink. Box nya mama gambar kotak ya…”

“Oke ma…”

“Nah, Dika juga punya donat, mama juga ngga tau berapa donatnya, tapi donat Dika ada di dalam box makan warna biru. Itu tuh, yang bentuknya bintang. Jadi box nya Andika mama gambar bintang ya…”

“Terus?”

“Donat Manda yang ada di kotak ini mama tambahkan dengan donat Dika di bintang ini. Mama suruh papa ngitung. Ternyata kata papa semua donatnya ada 6.”

Dika memperhatikan gambar yang saya buat.

“Nah, sekarang kalau mama pengen tahu berapa donatnya Andika, mama tinggal kurangi 6 donat dengan donat yang ada di box nya Amanda. Bener ngga?”

Dika mangut-mangut. “Tapi kan mama ngga tau berapa donatnya Amanda.”

“Lhaa iya itu makanya kita mau cari tau.” Saya garuk-garuk kepala sambil cengar-cengir. “Oke, sekarang kata papa, donat Dika dikurang donat Manda sama dengan 2.”

“Tadi kan kita udah dapet contekan, cara menghitung bintang itu adalah 6 donat dikurang kotak…”

“Jadi mama mau ganti ya, gambar bintang ini dengan contekan tadi.”

Saya melingkari bintang dan menggantinya.

“6 donat dikurang kotak dikurang kotak sama dengan 2 donat…”

“6 donat dikurang 2 box kotak sama dengan 2 donat. Jadi 2 box kotak itu isinya berapa donat ya?”

“Ah, Dika tau! 2 Box kotak isinya 4 donat, ma!”

“Kok tau 2 box itu isinya 4 donat?”

“6 kurang berapa sama dengan 2? Ya, gampang, 6 kurang 2 aja, sama dengan 4 kan.”

“Wah, pinter kamu Dik. Sekarang kalo 2 box isinya 4, berarti 1 box isi berapa Dik?”

“Ya isi 2 lah ma, tinggal bagi aja 4 bagi 2 sama dengan 2.”

“Yaaay… berarti udah ketahuan nih Dik, box kotak punya Amanda isinya 2 donat.”

“Nah, inget ngga kalo kita mau hitung donat kamu tadi, caranya tinggal 6 donat dikurang donat Amanda?”

“Berarti box biru kamu isinya berapa donat?”

“Yah mama, itu kan tinggal hitung aja. 6 dikurang 2, sama dengan 4!”

“Nah, dapet deh jawabannya. Bilangan yang kalau dijumlahkan sama dengan 6 dan kalau dikurangkan sama dengan 2, yaitu angka 4 dan 2!”

“Yeeey!!! Gitu ya cara ngitung nya ma…”

*emaknya ngelap keringet*

So far so good, ya? Sampe akhirnya beberapa saat kemudian…

“Ma, kalo ini gimana ngerjainnya?”

Dua bilangan bila dikalikan sama dengan delapan, sedangkan bila ditambahkan sama dengan 6. Berapakah kedua bilangan tersebut?

Hah… saya terbengong-bengong. Serius, nih?

“Umm…” Gimana dong ngejelasin cara cari solusi persamaan a + b = 6 dengan a x b = 8?

“Gimana ma?” Dika mendesak.

Saya udah siap tepok jidat, tapi tiba-tiba… eng ing eng! Saya dapet ide cemerlang :D

(bersambung)

 

sari

sari

Ibu 3 anak yang suka matematika dan berbagi pengalaman dalam homeschool anak-anak
sari

Latest posts by sari (see all)

sari

Ibu 3 anak yang suka matematika dan berbagi pengalaman dalam homeschool anak-anak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *